Kampusgw.com

Menu

#AkuBidikmisi: Bahagia dan Tanggung Jawab

Halo Guys. Sebelumnya kenalin dulu namaku Nuriyatul Hidayah, biasa dipanggil Yayah. Satu lagi, maaf nih yah ceritanya tidak memakai bahasa “Lo/Gue”. Soalnya Yayah nggak biasa hehe. Yayah masih mahasiswa baru (Maba) di suatu PTN di Banten nih. Tepatnya di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (UNTIRTA) yang sepertinya masih jarang didengar oleh teman- teman semua, dan waktu nulis ini Yayah lagi UAS loh. Doain Yayah biar agar mendapatkan IP sempurna di awal semester ini ya^^. Nggak lupa juga status Yayah saat ini adalah sebagai “MAHASISWA BIDIKMISI”. Sebuah bantuan pendidikan yang membantu untuk  melanjutkan kuliah.

“Bidikmisi”, setiap dengar kata itu sumpah Yayah selalu saja merinding entah kenapa. Soalnya perjuangan Yayah untuk mendapatkan Bidik Misi ini berliku- liku banget.  Bahkan sempat bikin Yayah nyaris mundur.

Dari SMP dulu, Yayah sudah berpikir. Sepertinya Yayah nggak bakalan bisa ngelanjutin kuliah karena melihat keadaan ekonomi keluarga yang hanya ada di batas cukup. Ayah hanya seorang buruh bangunan, dan Ibu itu seorang ibu rumah tangga yang super hebat hehe.

Oh iya lanjut, makanya dari semenjak lulus SMP, Yayah yang sebenernya lebih minat ke SMA, diarahkan oleh Ibu buat melanjutkan pendidikan di SMK aja. Biar nanti kalau Yayah gak bisa kuliah, Yayah bisa kerja. Yayah juga setuju karena nggak mau bebanin orang tua lagi dan mikir masih punya tanggungan 1 adik yang beda umurnya 11 tahun, dan Yayah anak pertama.

Banyak yang menyayangkan pilihan Yayah ini, mulai dari temen sampe tetangga. “Yayah lo tuh cocoknya masuk SMA, NEM lu gede, sayang banget loh”. Salah satu celetukan temen Yayah yang masih Yayah inget sampe sekarang. Iya emang kebetulan waktu itu NEM yayah sebenernya cukup buat masuk salah satu SMA Negeri favorit di sana. Hehe…. Alhamdulillah juga di SMP dulu Yayah sering dapet peringkat 1 di kelas, Peringkat 1 Umum se-SMP dulu juga pernah.

Lanjut, di SMK, Yayah masuk di jurusan Akuntansi yang sebenernya Yayah nggak suka. Karena Yayah sukanya IPA dan Matematika. Seiring waktu berjalan, Alhamdulillah Yayah malah sering dipercaya untuk ikut lomba-lomba Akuntansi dari mulai tingkat sekolah hingga nasional. Dari yang gagal di penyisihan hingga yang juara 1. Sebenarnya dari situ Yayah udah dapet beberapa beasiswa.  Tapi nggak full. Yah mau gimana kalo gak full, sisanya mau dibayar dengan apa?

Baca juga:  Kemenangan Perjuangan Tanpa Batas untuk Kuliah

“Drama” Kegalauan Berburu Beasiswa

Pas kelas 12 SMK, Yayah bener- bener galau. Yayah ingin kuliah, tapi gimana kondisi ekonomi masih pas- pasan. Melihat temen- temen les buat persiapan SBMPTN, ada rasa iri dan kepingin dalem hati kayak mereka yang didukung buat ngeraih impiannya biar bisa kuliah. Tapi Yayah coba Khusnudzon dan yakin kalo Allah pasti punya jalan lain buat Yayah.

Kemudian dengan modal nekat  dari sertifikat-sertifikat lomba itu, Yayah nyoba daftar beasiswa di salah satu universitas swasta dengan pilihan jurusan Akuntansi pastinya. Tepatnya di daerah Jakarta yang bisa dibilang favorit karena tempatnya orang- orang “berada”.  Buat coba-coba, siapa tahu beruntung, jadi bisa kuliah deh hihi.

Beberapa bulan setelahnya (Februari 2016), Yayah buka web kampus itu dan ternyata ada nama Yayah “Diterima” di beasiswa 100% bersamaan dengan daftar nama 9 orang lain. “I believe in Allah” disini Yayah teriak dan nangis, Yayah ngeliat ini pas lagi di kelas, dan kemudian beberapa temen kelas Yayah pun ikut terharu. Dan gak lupa, pas pulang Yayah kasih tau ini ke orang tua.

Jadi, kali ini Yayah udah dapet beasiswa. Tapi beasiswa 100% itu hanya untuk biaya pendidikannya aja. Nggak termasuk biaya hidup. Kemudian Yayah mikir lagi, oh Jakarta “How about Living cost there?”

 

Galau Bidik Misi, Galau Kuliah

Jadi, Yayah mau coba dulu jalur SNMPTN dengan daftar Bidik Misi pastinya. Yayah tahu bidikmisi itu dari pihak sekolah Yayah yang negejelasin itu. So, kenapa harus dilewatkan kesempatan seperti itu? Hehe.

Banyak banget perjuangan yang harus dilewatin untuk daftar Bidik Misi. Dengan naik sepeda yang bannya kempes, Yayah siang-siang pergi ke Kelurahan untuk buat SKTM. Yang sedih nungguin Ayah gak pulang- pulang karena motor tuanya mogok di jalan ketika pulang kerja. Jadi motornya Ayah tuntun, yang waktu scan data di warnet  duitnya kurang wkwk. Uuh masih banyak lagi deh Yayah lupa.

Input data berlalu. Tibalah hari dimana pengumuman SNMPTN.  Pas hari itu Yayah lagi interview kerja di sebuah perusahaan konsultan keuangan. Di sela- sela nunggu giliran interview, Yayah pun minjem hp  temen untuk melihat pengumuman itu. Ketika dilihat, Yayah diterima di Universitas pilihan kedua, dengan jurusan favorit Yayah pastinya (re: Akuntansi).

Alhamdulillah, Allah bikin Yayah seneng lagi. Pulang- pulang, Yayah langsung teriak “Ibu, Ayah, mbak Yayah bisa kuliaaahhh!!!” Waktu itu Yayah mikirnya kalo daftar SNMPTN dan ikut Bidik Misi juga, kalau diterima di PTN otomatis Bidik Misinya langsung keterima juga. Jadi, Yayah bilang ke orang tua kalo ini tuh gratis, dan biaya hidupnya juga dikasih, jadi gak usah mikirin apa-apa lagi deh Ayah sama Ibu.

Dan sebenernya dari awal Ibu kurang setuju kalo Yayah kuliah di Jakarta. Selain biaya hidupnya yang “wah”, orang tua Yayah juga khawatir kalo Yayah terjerumus ke hal- hal yang gak bener di sana. Dengan pemikiran yang cukup panjang, akhirnya orang tua sama Yayah mutusin buat melepaskan beasiswa 100% di universitas wasta yang sebelumnya udah Yayah dapet itu.

Tapi nyatanya…. Beberapa hari berlalu setelah pengumuman SNMPTN, Yayah kaget pas ada pengumuman bahwa Yayah masih “Calon penerima Bidikmisi”.  Di situ Yayah langsung down. Banyak tahap yang harus Yayah lewatin lagi. Mulai dari seleksi berkas, visitasi dan yang paling deg-degan itu wawancara.

Lanjut, semua tahap udah Yayah lewatin tinggal nunggu pengumumannya yang udah ditentuin, sekitar 10 hari setelah wawancaralah kira- kira. Yayah tungguin itu, eh ternyata pengumumaannya kalo gak salah waktu itu diundur 3 hari berikutnya. Dan akhirnya pengumuman itu pun keluar, Yayah cari nama Yayah satu per satu di daftar penerima itu tapi gak ada. Yayah coba ulang lagi, takut matanya salah, tapi bener gak ada.

Disini Yayah mulai putus harapan, karena di pengumuman itu dilampirkan pemberitahuan kalo yang gak lolos Bidik Misi ini harus bayar Uang Kuliah Tunggal (UKT) dalam jangka waktu seminggu kalo gak salah. Dan Yayah lebih shocked lagi pas liat kalo UKT Yayah Rp 3.000.000,-. Inalillahi Ya Allah. Mana di beasiswa 100% yang sebelumnya udah Yayah dapet itu, Yayah udah dianggep mengundurkan diri lagi, duh Ya Allah.

Akhirnya Yayah bilang dulu ke Ibu yang lagi ada di rumah, kalo Yayah gak diterima bidikmisi. Di situ muka Ibu, langsung  berubah jadi pucet gitu, sebenernya Yayah gak enak. Pas Ayah pulang, Yayah juga langsung cerita dan yang bikin Yayah sedih itu pas ayah sama ibu bilang “Kamu udah terlanjur kecemplung keterima di PTN, kamu harus lanjutin, biar uang, nanti Ayah yang nyari, yang penting nanti kamu jadi “orang” dan gak lupa sama orang tua”.

Habis itu, Ayah sama Ibu pun nelponin sodara buat minjem uang 3.000.000. H-3 batas pembayaran terakhir UKT, yayah belum megang uang buat bayar UKT. Tapi  Alhamdulillah, Ayah dapet SMS kalo ada sodara yang bisa minjemin uang itu, seketika Ibu pun langsung minjem nomor rekening ke tetangga buat nerima transferan uang itu, dan Alhamdulillah akhirnya Yayah bisa bayar UKT untuk semester 1 ini pas nerima uang ini sambil nangis.

Yayah langsung bilang “Bu, Ayah, maaf ya mbak Yayah masih ngerepotin, aturan mbak Yayah udah bisa kerja kayak temen Mbak Yayah yang lain. Mbak Yayah janji bakalan kuliah yang bener, gak main-main, sama pasti nyari beasiswa” dan yang Yayah liat Ibu sama Ayah Yayah ngeluarin air mata. UKT semester 1 telah terbayar tapi Yayah gak tau apakah bisa bayar UKT untuk semester depan? WallahuAlam.

 

Masuk Kuliah Dulu Tanpa Kepastian Beasiswa

Kuliah pun Yayah jalanin, yah akhirnya Yayah bisa ngerasain yang namanya dunia kampus, dunia yang selama ini Yayah pinginin walaupun dengan keruwetan pikiran yang selalu mikirin apa Yayah bisa lanjut sampe semester 2 dan seterusnya? Yayah harus bayar UKT pake apa semester depan? Kenapa Yayah jadi anak harus ngerepotin orang tua gini?

Di awal kuliah ini, Yayah gak nyerah, Yayah terus terusan cari info tentang beasiswa. Yayah masih ngarepin banget beasiswa Bidik Misi itu. Karena Yayah ngerasa butuh banget. Kebetulan di kampus Yayah ini ada perkumpulan mahasiswa Bidik Misi (biasa disingkat IKADIKSI). Dari situlah, Yayah coba cari info dengan men-chat OA dari IKADIKSI itu, apakah masih ada kuota untuk Bidik Misi itu.

Secercah harapan pun tiba *eaaak* hehe. Yayah di-chat oleh admin IKADIKSI itu. Bahwa akan ada kuota tambahan Bidik Misi di kampus Yayah. Allah sekali lagi Allah. Walau Yayah belum tahu kapan dibuka itu kuota tambahan, Yayah pun buru- buru nyiapin semua berkas yang biasa dibutuhin untuk daftar Bidik Misi, sampe lupa bayar fotocopyan pas fotocopy berkas hehe.

Lupa tepatnya kapan kurang lebih sekitar 1 minggu dari itu. Beneran ada pengumuman bahwa ada kuota tambahan Bidik Misi. Melihat pengumuman itu, Yayah langsung buru- buru ke Kostan terus ke bagian Kemahasiswaan buat nyerahin data- datanya, disitu Yayah sekalian curhat perjuangan Yayah ke Ibu Dosen yang menangani data-data Yayah, dan ibu nya pun dengan setia dengerin curhatan Yayah hehe.

Yes! Diterima Sebagai Penerima Bidikmisi

Beberapa minggu kemudian, ada kabar bahwa pengumuman penerima Bidik Misi kuota tambahan udah keluar, dan Yayah tau ini pas udah jam 10 malem. Kemudian,  Yayah coba cek di web kampus tapi kok gak ada, akhirnya Yayah dikasih tau kalo suruh nanya langsung ke dosen yang ngurusin ini.

Mau chat tapi khawatir dikira gak tau waktu dan gak sopan. Tapi Yayah beneran penasaran, bodo amatlah kata Yayah dalem hati, kemudian Yayah pun nge-chat. Gak lama kemudian, Hp yayah getar dan ada balesan “Selamat Nuriyatul Hidayah, kamu lolos bidikmisi”.

Gak ngerti lagi Yayah harus ngapain selain ucap hamdalah. Yayah pun bangunin Ibu yang udah tidur. Bu Bu, baca ini Bu, habis itu Ibu pun langsung bangun kaget “Ini serius, Alhamdulillah Ya Allah Alhamdulillah” Terus Yayah liat, Ibu ngeluarin air mata sedikit gitu hihi. Dan gara- gara ini, Ibu gak bisa tidur lagi sampe pagi.

Alhamdulillah resmi sudah, Yayah jadi penerima Bidik Misi. Kali ini Yayah gak harus lagi mikirin harus bayar UKT pake apa. Tapi… perjuangan gak selesai disitu. Pencairan bidikmisi pun lama sekali, baru di Desember 2016 kemarin, Uang bidikmisi baru cari hehe. Tapi bagi Yayah gak apa-apalah. Yang penting Yayah gak harus lagi bayar UKT yee Alhamdulillah.

Di semester 1 ini, Alhamduillah pas November 2016 lalu, Yayah masuk final Queen and King (Seperti Duta) Akuntansi UNTIRTA 2016. Cuma finalis sih hehe. Padahal Yayah dari awalnya gak minat ikut kek beginian, tapi tiba- tiba ada tes dadakan dan semuanya harus ngerjain dan malah lolos ke tahap tahap selanjutnya, lawannya senior-senior semua lagi -_-. Di bulan ini juga Yayah masuk ke tahap semifinal “Untirta Accounting Competition 2016” cuma sampe semifinal, karena pas semifinal lawannya anak semester 5 :(.

Yayah cuma kayak gituu doang, Yayah belum bisa apa- apa, kadang suka ngerasa malu gitu. Oh iya Yayah juga sekarang ikut 3 organisasi nih. Ada koperasi mahasiswa, Kelompok Studi Ekonomi Islam, dan Ikatan Keluarga Mahasiwa Bidikmisi (IKADIKSI). Cuma sedikit ya? Nanti semester depan insya Allah mau nambah lagi deh hehe.

 

(Ingin) Menjadi Mahasiswa Bidikmisi Penuh Prestasi

Di dunia kampus ini, Yayah pingin banget lebih berprestasi dari SMK dulu. Yayah pingin banget ikut-ikutan lomba apalagi Akuntansi (tapi lomba tingkat kampus aja masih kalah ya-,-). Oh iya, Yayah juga gak mau kayak SMK dulu lagi yang kerjaannya “SAPU-SAPU” apa tuh? “SekolAh  PUlang- SekolAh PUlang wkwk, sekarang Yayah pingin jadi mahasiswa yang “KURA-KURA” apa juga tuh? “KUliah RApat- KUliah RApat” dan Alhamdulillah belakangan ini Yayah sering Kumpul Organisasi hihi, kadang sampe malem, but gak lupa sama Kuliah di hari besoknya, pulang kumpul, langsung belajar jangan lupa.

Oh iya, satu lagi nih tersirat dari cerita Yayah diatas, sadar gak? Kalo pilihan orang tualah emang yang selalu diridhoi Allah SWT. Pertama: Yayah maunya SMA IPA, tapi sama orang tua lebih dianjurkan untuk SMK Akuntansi yang gak Yayah suka, ternyata disitu ada jalan yang udah Allah tulis,  yang Alhamdulillah Yayah dipercaya buat ikut lomba-lomba Akuntansi dan gara gara ini Yayah bisa keliling kampus, Bursa Efek Indonesia, dan Otoritas Jasa Keuangan dan nyobain yang namanya nginep di hotel loh wkwk. Kedua: Orang tua gak setuju kalo Yayah kuliah di Jakarta, dan akhirnya Yayah keterimanya di pilhan kedua (di Banten) dan bisa dapet Bidik Misi disini.  Terus bisa ikut lomba beberapa kali walau cuma tingkat kampus, kalah lagi hehe dan dapet temen temen yang super. Gimana? Masih gak percaya kalo Ridho Allah, Ridho orang tua?

Mahasiswa Bidik Misi itu harus aktif di ekstern dan intern Universitas, jangan sampai berat sebelah. Ingat kita dibiayai oleh uang siapa? UANG RAKYAT pastinya. Jadi, kita harus benar- benar belajar loh, dan jangan pernah sombong atas status kita sebagai “Mahasiswa”. Kita juga harus mengabdi kepada masyarakat sekitar. Dan inget di luar sana banyak yang ingin kuliah seperti kita, tapi mereka belum seberuntung kita. Lagi, jangan pernah berfikir negatif atas musibah yang telah Allah berikan ke kita, kalo Yayah selalu memegang prinsip “Allah punya sesuatu yang indah, setelah musibah ini, hingga kepercayaan saya kepada Allah SWT-lah yang membuat saya kuat.”

Jangan pernah takut akan kendala ekonomi ya temen- temen, karena kitalah yang harus memulai untuk merubah keadaan ekonomi. Ambil semua kesempatan yang ada, jangan dengarkan kata orang and be yourself. Buat kalian yang mau daftar Bidikmisi, ku tunggu ya jadi bagian keluarga besar pembangun generasi emas Indonesia 2045.

#SalamMahasiswaBidikmisi :*

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Categories:   Beasiswa

Comments

  • Posted: Jan 13, 2017 19:57

    Ana

    hai kak. menurut dr yg ka yayah jalanin proses bidikmisi itu susah gak sih? :(
  • Posted: Jan 14, 2017 08:39

    admin

    Nggak kok. Yang penting semangat ya.
  • Posted: Oct 7, 2017 12:57

    rama m.fauzi

    cerita kita sama sekali,,,!
  • Posted: Oct 9, 2017 07:45

    admin

    Rama: Kamu punya cerita? Kirimkan ke sini ya. Nanti dimuat.
  • Posted: Jan 12, 2018 10:57

    tri handayani

    inspirator super kak yayah hehe
  • Posted: Jan 15, 2018 06:28

    admin

    Bagikan ke teman-temanmu ya Tri.
  • Posted: May 6, 2018 01:12

    Nur eko suhardana

    Mirip sayab
  • Posted: May 6, 2018 14:03

    admin

    OOO gitu ya. Mas Nur Eko bisa mengirimkan ceritanya juga? Kirim dong ke infokampusgw@gmail.com. Ditunggu ya.

error: Content is protected !!